Yazhid Blog

.

Saturday, 17 December 2016

MAKALAH EMBRIOLOGI PADA HEWAN MAMALIA LAUT




BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
            Definisi embriologi adalah ilmu yang mempelajari seluruh proses tumbuh dan berkembangnya telur yang telah dibuahi. Tetapi biasanya, embriologi hanya mempelajari proses tumbuh dan berkembangnya telur yang dibuahi sampai suatu kondisi serupa stadium dewasa yaitu foetus siap lahir pada hewan tingkat tinggi dan telur yang siap menetas.
            Embriologi berasal dari bahasa Yunani, yaitu embryon, “embrio, yang berarti belum lahir”, dan logia) adalah ilmu yang tentang perkembangan embrio dari pembuahan sel telur ke tahap janin.
            Embriologi merupakan ilmu dan perkembangan dari cabang biologi yang meneliti pada pembentukan organ dan sistem binatang, dari sel.  Perkembangan embrio dari hewan dimulai dengan hubungan seksual, sehingga menghasilkan zigot atau telur, yang akan melewati tiga tahap secara berurutan yaitu : morula, blastokista dan gastrula. Pembentukan dan pengembangan embrio disebut embriogenesis. Ilmu Ini merupakan disiplin yang berkaitan dengan anatomi dan histologi.
1.2  Rumusan Masalah
  1. Apa yang dimaksud dengan pengertian hewan vertebrata ?
  2. Bagaimana proses reproduksi mamalia laut ?
  3. Bagaiman Perkembangan embrio pada mamalia laut ?
1.3 Tujuan Penulisan
  1. Agar mahasiswa dapat mengetahui  pengertian hewan vertebrata.
  2. Agar mahasiswa dapat mengetahui bagaimana proses reproduksi mamalia laut.
  3. Agar mahasiswa dapat mengetahui perkembangan embrio pada mamalia laut.




BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Hewan Vertebrata
            Hewan vertebrata yaitu hewan yang bertulang belakang atau punggung. Memiliki struktur tubuh yang jauh lebih sempurna dibandingkan dengan hewan Invertebrata. Hewan vertebrata memiliki tali yang merupakan susunan tempat terkumpulnya sel-sel saraf dan memiliki perpanjangan kumpulan saraf dari otak. Tali ini tidak di memiliki oleh yang tidak bertulang punggung. Dalam memenuhi kebutuhannya, hewan vertebrata telah memiliki system kerja sempurna peredaran darah berpusat organ jantung dengan pembuluh-pembuluh menjadi salurannya.
Ciri-ciri tubuh hewan yang bertulang belakang:
1. Mempunyai tulang yang terentang dari belakang kepala sampai bagian ekor.
2. Mempunyai
 otak yang dilindungi oleh tulang-tulang tengkorak.
3. Tubuh berbentuk simetris bilateral.
4. mempunyai kepala, leher, badan dan ekor walaupun ekor dan leher tidak mutlak ada contohnya pada katak.

            Ciri alat tubuh hewan yang bertulang belakang sebagai berikut:
1. Mempunyai kelenjar bundar, endoksin yang menghasilkan hormon untuk pengendalian. Pertumbuhan dan proses fisiologis
2. Susunan saraf terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang
3. Bersuhu tubuh panas dan tetap (homoiternal) dan bersuhu tubuh dingin sesuai dengan kondisi lingkungan (poikiloternal)
4. Sistem pernapasan/terpirasi dengan paru-paru (pulmonosum) kulit dan insang operculum
5. Alat pencernaan memanjang mulai dari mulut sampai ke anus yang terletak di sebelah vertran (depan) dan tulang belakang
6. Kulit terdiri atas epidermis (bagian luar) dan endodermis (bagian dalam)

            Hewan bertulang belakang (vertebrata) ini terdiri atas kelas yaitu:
1. Kelas Pisces (Ikan)
2. Kelas Amphibi (Latin amphi = dua, bia = hidup)
3. Kelas Reftilia (Bahasa latin repare = merangkak/merayap)
4. Kelas Aves (Burung)
5. Kelas mamalia (Bahasa latin mamae artinya kelenjar buah dada, mamalia artinya hewan menyusui)
            Reproduksi seksual pada vertebrata diawali dengan perkawinan yang diikuti dengan terjadinya fertilisasi. Fertilisasi tersebut kemudian menghasilkan zigot yang akan berkembang menjadi embrio. Fertilisasi pada vertebrata dapat terjadi secara eksternal atau secara internal.
            Fertilisasi eksternal merupakan penyatuan sperma dan ovum di luar tubuh hewan betina, yakni berlangsung dalam suatu media cair, misalnya air. Contohnya pada ikan (pisces) dan amfibi (katak).
            Fertilisasi internal merupakan penyatuan sperma dan ovum yang terjadi di dalam tubuh hewan betina. Hal ini dapat terjadi karena adanya peristiwa kopulasi, yaitu masuknya alat kelamin jantan ke dalam alat kelamin betina. Fertilisasi internal terjadi pada hewan yang hidup di darat (terestrial), misalnya hewan dari kelompok reptil, aves dan mamalia.
            Setelah fertilisasi internal, ada tiga cara perkembangan embrio dan kelahiran keturunannya, yaitu dengan cara ovipar, vivipar dan ovovivipar.
v  Ovipar (Bertelur)
            Ovipar merupakan embrio yang berkembang dalam telur dan dilindungi oleh cangkang. Embrio mendapat makanan dari cadangan makanan yang ada di dalam telur. Telur dikeluarkan dari tubuh induk betina lalu dierami hingga menetas menjadi anak. Ovipar terjadi pada burung dan beberapa jenis reptil.

v  Vivipar (Beranak)
            Vivipar merupakan embrio yang berkembang dan mendapatkan makanan dari dalam uterus (rahim) induk betina. Setelah anak siap untuk dilahirkan, anak akan dikeluarkan dari vagina induk betinanya. Contoh hewan vivipar adalah kelompok mamalia (hewan yang menyusui), misalnya kelinci dan kucing.
v  Ovovivipar (Bertelur dan Beranak)
            Ovovivipar merupakan embrio yang berkembang di dalam telur, tetapi telur tersebut masih tersimpan di dalam tubuh induk betina. Embrio mendapat makanan dari cadangan makanan yang berada di dalam telur. Setelah cukup umur, telur akan pecah di dalam tubuh induknya dan anak akan keluar dari vagina induk betinanya. Contoh hewan ovovivipar adalah kelompok reptil (kadal) dan ikan hiu.
            Disini kita akan membahas mengenai kelas mamalia, yaitu terutama kelas mamalia laut :
Jika di karakteristikkan, mamalia laut di bagi menjadi dua jenis, yaitu:
1. Mamalia Laut yang harus kembali ke darat untuk bereproduksi, menyusui, dan beristirahat. Contohnya: anjing laut, beruang kutub, dan berang-berang laut
2. Mamalia Laut yang menghabiskan seluruh hidupnya di laut. Contohnya: paus, lumba-lumba, pesut, manatee, dan dugong
            Mamalia laut sama seperti mamalia darat yaitu berdarah panas. Karena kondisinya ini, suhu tubuh akan selalu sama dan tidak terpengaruh oleh suhu lingkungan. Sehingga dibutuhkan beberapa adaptasi untuk bertahan di lingkungan laut yang dingin, seperti:
1.         Memiliki blubber, yaitu jaringan kaya lemak yang dapat menghasilkan minyak untuk menghangatkan tubuh.
2.         Memiliki rambut dan bulu.

2.2 Perkembangan Embrio Pada Mamalia Laut
·         Reproduksi  Paus
            Paus atau lodan (khusus yang bergigi dan bukan berukuran kecil) adalah sekelompok mamalia yang hidup di lautan. Sebutan “paus” diberikan pada anggota bangsa Cetacea yang berukuran besar. Meskipun dalam bahasa Indonesia paus sering disebut “ikan paus”, paus sebenarnya bukanlah tergolong dalam keluarga ikan. Paus mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1) Bernapas melalui paru-paru
2) Mempunyai rambut (sedikit, hampir tidak ada bagi paus dewasa)
3) Berdarah panas
4) Mempunyai kelenjar susu
5) Mempunyai jantung dengan empat ruang
           
1.   Alat Reproduksi Dan Proses Perkawinan Pada Paus 
            Reproduksi merupakan suatu proses dimana organisme menghasilkan individu baru, melalui material gen, dan memelihara secara berkelanjutan kehidupan individu baru tersebut. Semua jenis mamalia melahirkan dengan cara pembuahan di dalam (internal fertilization). Selain itu, semua jenis mamalia memiliki alat kelamin yang terpisah dan karakteristik sexual yang hanya dimiliki oleh masing-masing jenis kelamin. Mamalia juga memliki struktur dan fungsi sistem reproduksi yang sangat kompleks, berbeda dengan burung dan reptil.
            Pada kelas mamalia, sistem reproduksi jantan memiliki sepasang testis, sepasang kelenjar reproduksi, sistem pembuluh, dan alat kelamin (penis). Sedangkan pada betina terdiri dari sepasang induk telur dimana untuk menghasilkan telur dan berbagai hormone, sepasang pipa Fallopi (oviduk) dimana bertugas sebagai saluran dari induk telur pertama hingga ke yang terbesar atau disebut uteri (tempat berkembangnya embrio), vagina sebagai gerbang dari sisi luar tubuh, dan serviks dimana sebagai menyambungkan uterus dan vagina.
            Sistem reproduksi pada jantan, testis merupakan tempat berproduksinya sperma (gamet jantan) dan pembentukan hormon sex jantan (testoteron). Sepasang testis pada mamalia berbentuk oval, menggantung pada kantung, dan terlindung oleh kulit yang disebut skrotum. Posisi testis pada mamalia berbeda-beda. Setelah sperma matang, sperma harus disalurkan ke rangkaian pembuluh lalu berkumpul pada epididimis (gulungan pembuluh yang tinggi yang berlokasi di permukaan pada masing-masing testis). Pembuluh ini bertugas sebagai saluran sperma dan tempat penyimpan antara sperma dan jaringan kelenjar sekresi yang diberikan terlebih dahulu untuk ejakulasi. Penis merupakan alat untuk mengirim sperma ke tubuh betina yang difasilitasi oleh pembuluh darah yang tinggi. Komposisi penis adalah bentuknya yang silinder dan corpora cavernosa (didalamnya terdapat darah yang apabila melakukan hubungan sexual akan mengakibatkan ereksi).
2.   Proses kehamilan paus
·         Perkembangan embrio pada paus
            Tahap Embrio Tahap embrio dimulai dari proses fertilisasi (penyatuan sel telur dan sperma), kemudian terbentuk zigot yang mengalami proses pembelahan. Tahap embrio dikelompokkan menjadi beberapa fase, yaitu fase morula, fase blastula, fase gastrula, fase diferensiasi, serta organogenesis. Kita akan membahas setiap fase pertumbuhan dan perkembangannya berikut ini.
a)   Fase Morula
            Pada fase ini zigot mengalami pembelahan. Pembelahan sel dimulai dari satu menjadi dua, dua menjadi empat, dan seterusnya. Pada saat pembelahan sel terjadi pembelahan yang tidak bersamaan. Pembelahan yang cepat terjadi pada bagian vertikal yang memiliki kutub fungsional atau kutub hewan (animal pole) dan kutub vegetatif (vegetal pole). Antara dua kutub ini dibatasi oleh daerah sabit kelabu (grey crescent).setelah pembelahan terjadi pada bagian vertikal, kemudian dilanjutkan dengan bagian horizontal yang membelah secara aktif sampai terbentuk 8 sel. Pembelahan sel berlanjut sampai terbentuk 16-64 sel. Embrio yang terdiri dari 16-64 sel inilah yang disebut morula.
b)   Fase Blastula
            Pada fase blastula terjadi pembagian sitoplasma ke dalam dua kutub yang dibentuk pada fase morula. Konsentrasi sitoplasma pada kedua kutub tersebut berbeda. Pada kutub fungsional terdapat sitoplasma yang lebih sedikit dibandingkan dengan kutub vegetatif. Konsentrasi sitoplasma yang berbeda menentukan arah pertumbuhan dan perkembangan hewan selanjutnya. Pada fase ini kutub fungsional dan kutub vegetatif telah selesai dibentuk. Hal ini ditandai dengan dibentuknya rongga di antara kedua kutub yang berisi caftan dan disebut blastosol. Embrio yang memiliki blastosol disebut blastula. Proses pembentukan blastosol disebut blastulasi. Setelah fase blastula selesai ditanjutkan dengan lase gastrula.
c)    Fase Gastrula
            Pada fase gastrula, embrio mengalami proses diferensiasi dengan mulai menghilangkan blastosol. Sel-sel pada kutub fungsional akan membelah dengan cepat. Akibatnya, sal-sel pada kutub vegetatif membentuk lekukan ke arah dalam (invaginasi). Invaginasi akan membentuk dua formasi, yaitu lapisan luar (ektoderm) dan lapisan dalam (endoderm).
            Bagian ektoderm akan menjadi kulit dan bagian endoderm akan menjadi berbagai macam saluran. Bagian tengah gastrula disebut dengan arkenteron. Pada perkembangan selanjutnya, arkenteron akan menjadi saluran pencernaan pada hewan vertebrata dan beberapa invertebrata. Bagian luar yang terbuka pada gastrula menuju arkenteron disebut dengan blastofor. Bagian ini dipersiapkan menjadi anus dan pada bagian ujung akan membuka dan menjadi mulut. Pada fase ini akan terjadi lanjutan diferensiasi sebagian endoderm menjadi bagian mesoderm. Pada akhir fase gastrula telah terbentuk bagian endoderm, mesoderm, dan ektoderm.
Berdasarkan jumlah lapisan embrionalnya, hewan dikelompokkan menjadi dua, yaitu hewan diploblastik dan hewan triploblastik. Hewan diploblastik memiliki dua lapisan embrional, yaitu ektoderm dan endoderm. Contoh hewan diploblastik adalah Coelenterata (hewan berongga). Hewan triploblastik memiliki tiga lapisan embrional, yaitu ektoderm, endoderm, dan mesoderm. Mesoderm selalu terletak di antara ektoderm dan endoderm.
d)   Diferensiasi dan Organogenesis
            Pada fase ini mulai terjadi diferensiasi dan organogenesis pada struktur dan fungsi sel untuk menjadi jaringan yang spesifik. Proses ini dikendalikan oleh faktor hereditas (gen) yang dibawa pada saat terjadi pembentukan kutub fungsional dan kutub vegetatif. Pada akhirnya masing-masing bagian endoderm, mesoderm, dan ektoderm akan mengalami diferensiasi menjadi organ-organ sebagai berikut:
1. Ektoderm akan mengalami diferensiasi menjadi epidermis, rambut, kelenjar minyak, kelenjar keringat, email gigi, sistem saraf, dan saraf reseptor.
2. Mesoderm akan mengalami diferensiasi menjadi tulang, jaringan ikat, otot, sistem peredaran darah, sistem ekskresi misalnya duktus deferens, dan sistem reproduksi.
3. Endoderm akan mengalami diferensiasi menjadi jaringan epitel pencernaan, sistem pernapasan, pankreas dan hati, serta kelenjar gondok.
            Dalam proses diferensiasi dan organogenesis, bagian yang berdekatan sating mempengaruhi. Sebagai contoh, bagian mesoderm akan mempengaruhi ektoderm dalam diferensiasi untuk perkembangan alat gerak, yaitu sebagian berasal dari set ektoderm dan sebagian dari mesoderm. Setelah tahap embrio selesai, embrio yang disebut janin siap dilahirkan.
Periode kehamilan sekitar 11-12 bulan dan anakan lahir dengan ekor terlebih dahulu dan dekat dengan permukaan yang panas, air yang dangkal. Anak yang baru lahir memiliki kemampuan berenang ke permukaan sekitar 10 detik untuk pernafasan pertamanya dengan dibantu induknya dengan menggunakan sirip. Sekitar 30 menit sejak kelahirannya, anak paus mulai dapat berenang. Anak yang baru lahir memiliki panjang sekitar 7,6 m dan berat sekita 6-8 ton. Bayi diasuh/diberikan susu yang dimiliki induknya (40-50% lemak) dan disapih sekitar 7-8 bulan. Anakan minum 23-90 kg susu tiap hari. Induk dan anak selalu bersama-sama selama setahaun atau lebih, sampai anakan memiliki panjang sekitar 13 m.
            Perawatan induk paus menghasilkan lebih dari 50 galon (200 liter) susu tiap harinya. Kandungan susu terdapat 35-50% lemak susu dan anaknya memperoleh beat rata-rata hingga 10 pon tiap jam atau 44 kg tiap harinya. Pada saat 6 bulan dalam setahun dan rata-rata panjangnya mencapai 16 m, anaknya disapih. Paus mencapai kedewasaan sexualnya sekitar 10 tahun.
            Di bumi belahan utara, betina memiliki kedewasaan sexual dalam umur 5 tahun dengna panjang 21-23 m. sedangkan jantan mulai dewasa kurang dari lima tahun dan panjang kurang dari betina hanya sekitar 20-21 m (Wilson and Ruff 1999).



BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
            Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa :
1. Embriologi adalah ilmu yang mempelajari seluruh proses tumbuh dan berkembangnya telur yang telah dibuahi. Tetapi biasanya, embriologi hanya mempelajari proses tumbuh dan berkembangnya telur yang dibuahi sampai suatu kondisi serupa stadium dewasa yaitu foetus siap lahir pada hewan tingkat tinggi dan telur yang siap menetas.
2. Lumba-lumba, Paus, dan Dugong adalah beberapa hewan yang masuk dalam kategori mamalia laut. Sama seperti mamalia di darat, mereka bereproduksi dengan cara melahirkan.
3.2 Saran
            Saya sadari bahwa makalah ini masih jauh dari taraf kesempurnaan. Oleh karena itu saya mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan makalah ini.


Comments
0 Comments

No comments

Post a Comment

Recent Posts